~ di sini penaku menari...dan tintaku berserakan meniti... ~

Tuesday, February 8, 2011

Anak adalah amanah

Terdetik hati untuk menulis tentang anak untuk entri kali ini (serius kedengarannya ;o)
'Anak adalah amanah' - ungkapan yang mungkin klise pada sesetengah orang.
Hakikatnya itu adalah satu kenyataan yang tidak dapat dinafikan lagi.
Justeru, pandanglah mata anak kita dengan kasih sayang, dengan harapan, dan yang paling penting dengan didikan yang holistik (akhirat dan duniawi).
Saya mengingatkan diri saya sendiri akan betapa pentingnya melayan anak dengan penuh kasih sayang dan bijaksana..InsyaAllah, moga2 bila kita tua kelak, anak juga akan melayan kita dengan cara yang terbaik.
Saya akui punya anak kecil kekadang membuatkan diri hilang sabar melihat rumah yang berselerak dengan barang permainannya dan usaha dayanya mengubah letak duduk barang2 yang telah kita dekorasikan ;)
Bagaimana harus kita tangani rasa kurang sabar itu kepada rasa yang lebih hikmah ;)
Pertama, bersyukurlah kita masih punyai anak yang ada rasa ingin tahu.
Si kecil cuba menyentuh itu dan ini kerana rasa ingin tahunya yang sangat tinggi.
Si kecil menyelerakkan barang permainannya kerana dia suka bermain dan tidak nampak pada matanya bahawa keadaan yang berselerak itu 'tidak cantik' pada mata orang dewasa kerana hakikatnya dia hanyalah masih seorang kanak2 yang belum matang fikirannya.
Kedua, didiklah anak kita untuk melakukan sesuatu sejak dari kecilnya. Sebagai contoh, si kecil meyelerakkan barang permainannya dan kita kemudiannya perlu mengajarnya agar menyimpan semula barang permainannya. Biarlah perlahan-lahan dan tidak sempurna pada awalnya tetapi ajaran tersebut menjadi rutin kepada kita setiap kali anak-anak bermain dengan barang permainannya. Saya telah mencuba perkara ini pada si kecil Awliya dan Alhamdulillah, dia menyimpan semula barang2nya walaupun tidak sesempurna orang yang lebih besar daripadanya. Memang, adakalanya, dia tidak menyimpan semula, tetapi kita sebagai ibu bapa perlu memperlihatkan tindakan mengemas semula barang2 tersebut di hadapan mereka.
InsyaAllah, kita akan berkongsi lagi untuk entri di lain hari ;)

2 comments:

Dieyna said...

thanks jdi follower blog Dieyna... Dieyna pun dah lama tak update blog tu.. bz skit sejak ada baby...

cadangan je ni, watlah shoutmix.. senang nak tinggal jejak skiet.. hehe apa pun nak ajak awliya join GA ni... rujuk blog contest Dieyna yer... hehe tq http://hanyauntukcontest.blogspot.com/2011/02/mummy-nak-kasi-gift-lagi.html

Cerita Citra AwLiYa said...

Dieyna.. Awliya baru je wat blog.. tak pandai sangat lagi nak mendekorasi blog ni;p, tu yang nampak kosong semacam:)
anyway tenkiu for suggestion :)
will be improved ;)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tuesday, February 8, 2011

Anak adalah amanah

Terdetik hati untuk menulis tentang anak untuk entri kali ini (serius kedengarannya ;o)
'Anak adalah amanah' - ungkapan yang mungkin klise pada sesetengah orang.
Hakikatnya itu adalah satu kenyataan yang tidak dapat dinafikan lagi.
Justeru, pandanglah mata anak kita dengan kasih sayang, dengan harapan, dan yang paling penting dengan didikan yang holistik (akhirat dan duniawi).
Saya mengingatkan diri saya sendiri akan betapa pentingnya melayan anak dengan penuh kasih sayang dan bijaksana..InsyaAllah, moga2 bila kita tua kelak, anak juga akan melayan kita dengan cara yang terbaik.
Saya akui punya anak kecil kekadang membuatkan diri hilang sabar melihat rumah yang berselerak dengan barang permainannya dan usaha dayanya mengubah letak duduk barang2 yang telah kita dekorasikan ;)
Bagaimana harus kita tangani rasa kurang sabar itu kepada rasa yang lebih hikmah ;)
Pertama, bersyukurlah kita masih punyai anak yang ada rasa ingin tahu.
Si kecil cuba menyentuh itu dan ini kerana rasa ingin tahunya yang sangat tinggi.
Si kecil menyelerakkan barang permainannya kerana dia suka bermain dan tidak nampak pada matanya bahawa keadaan yang berselerak itu 'tidak cantik' pada mata orang dewasa kerana hakikatnya dia hanyalah masih seorang kanak2 yang belum matang fikirannya.
Kedua, didiklah anak kita untuk melakukan sesuatu sejak dari kecilnya. Sebagai contoh, si kecil meyelerakkan barang permainannya dan kita kemudiannya perlu mengajarnya agar menyimpan semula barang permainannya. Biarlah perlahan-lahan dan tidak sempurna pada awalnya tetapi ajaran tersebut menjadi rutin kepada kita setiap kali anak-anak bermain dengan barang permainannya. Saya telah mencuba perkara ini pada si kecil Awliya dan Alhamdulillah, dia menyimpan semula barang2nya walaupun tidak sesempurna orang yang lebih besar daripadanya. Memang, adakalanya, dia tidak menyimpan semula, tetapi kita sebagai ibu bapa perlu memperlihatkan tindakan mengemas semula barang2 tersebut di hadapan mereka.
InsyaAllah, kita akan berkongsi lagi untuk entri di lain hari ;)

2 comments:

Dieyna said...

thanks jdi follower blog Dieyna... Dieyna pun dah lama tak update blog tu.. bz skit sejak ada baby...

cadangan je ni, watlah shoutmix.. senang nak tinggal jejak skiet.. hehe apa pun nak ajak awliya join GA ni... rujuk blog contest Dieyna yer... hehe tq http://hanyauntukcontest.blogspot.com/2011/02/mummy-nak-kasi-gift-lagi.html

Cerita Citra AwLiYa said...

Dieyna.. Awliya baru je wat blog.. tak pandai sangat lagi nak mendekorasi blog ni;p, tu yang nampak kosong semacam:)
anyway tenkiu for suggestion :)
will be improved ;)

Search This Blog